Hati kita ALLAH yang pegang, jadi ikhlaskan..


 

Dekat satu jam juga saya merenung skrin ipad. Terasa kosong. Ingin berkongsi tetapi idea dan ilham tidak kunjung tiba. Sedangkan sebelum ini banyak sungguh idea yang datang. Sampai masanya idea entah kemana. Tapi tak apalah saya yakin pasti ada hikmahnya.

Rancanglah macam mana pun , kalau ALLAH tak izin pasti tak akan berlaku dan ianya pasti bersebab.Sebagai manusia pasti kita ada rasa kecewa, sedih dan sebagainya. Tetapi sememangnya itu tugas kita untuk mengambil tanggungjawab di atas setiap apa juga yang berlaku. Tanggungjawab kita yang pertama adalah ‘bersangka baik kepada ALLAH ‘ dan yakin setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Adakalanya kita telah pun merancang atau telah pun melakukan sesuatu. Tetapi bila tiba masanya setiap perkara yang berlaku tidak seperti yang dirancangkan. Adakala kita mengharapkan seseorang untuk membantu sampai masanya bantuan tidak kunjung tiba. Ada rasa kecewa? Sudah pasti. Ada rasa marah? Walau sedikit pasti ada. Rasa sedih? Mungkin banyak.

Tarik nafas. sebut nama Allah sejenak. pejam mata.Kita lupa sesuatu yang penting setiap apa yang dirancang itu berlaku dengan izin siapa? Orang yang kita mengharapkan bantuan itu hatinya siapa yang pegang?Tiada yang lain kecuali ALLAH , pemilik segala apa yang ada dilangit dan dibumi. Jadi ikhlas lah dalam melakukan apa saja . mungkin ALLAH nak ajar kita sesuatu dan pasti ada hikmah untuk setiap perkara yang terjadi.

ALLAH nak kita tahu tak semua yang kita harap akan jadi kenyataan. ALLAH nak kita tahu tanpa keihklasan segala perbuatan akan mendatangkan penat lelah.
ALLAH nak kita tahu yang indah di dunia itu sementara. Allah nak kita tahu takdir tetap milik DIA walau impian itu milik kita.

Maka berlapang dadalah. sesuatu yang akan jadi milik kita, walau sukar mana pun, kalau ALLAH kata jadi milik kita, pasti akan jadi milik kita akhirnya.
Tapi kalau sesuatu tu bukan milik kita, walau datangnya sesenang apa pun, kalau ALLAH .kata takkan jadi milik kita, maka tak akan pernah jadi milik kita.

Rupanya inilah hikmah ALLAH bagi saya memandang kosong skrin ipad dengan agak lama sebelum menulis. Syukur kerana masih diizinkan ALLAH untuk berkongsi cerita dan refleksi bersama sahabat semua. Semoga setiap perkara yang telah dikongsikan dapat memberi manfaat kepada semua dengan izin ALLAH.