Month: June 2021


Refleksi Lockdown 15


 

 

Hari ini hari 15 lockdown, jadi ini perkongsian refleksi yang ke 15 setiap hari berturut-berturut. Namun pagi ini agak lama juga saya memandang skrin ipad menunggu perkongsian apa yang ingin dikongsikan.

Akhirnya teringat beberapa sessi rawatan yang saya lakukan semalam dan semuanya berkisar masalah keluarga secara umumnya. Namun begitu saya tidak ingin menyentuh tentang isu tersebut secara spesifik tetapi saya ingin menyentuh sikap victimized atau merasakan diri sebagai mangsa sehingga seseorang itu sukar untuk bangkit dari masalah yang dialami.Read More »

Refleksi Lockdown 14


Hari ini hari ke 14 saya berkongsi tentang refleksi saya. Sesuatu yang patut saya syukuri kerana saya mampu menulis selama 14 hari berturut-turut, berkongsi pengetahuan dan pengalaman saya. Teringat kata-kata salah seorang guru saya “Kefahaman itu bukanlah sesuatu yang kau baca tetapi apa yang kau alami, ianya menjadi kebenaran bagi diri sendiri tetapi satu pembenaran bagi orang lain”.

Apa maksudnya? Apa jua ilmu tidak kira kita perolehi samada melalui bacaan, berguru dan sebagainya tetapi tidak mempraktikan atau tidak mengalaminya, ia masih bukan satu kebenaran tetapi hanyalah sebuah pembenaran.

Apa maksud pembenaran? Pembenaran itu memetik sesuatu yang berada di luar diri dan ianya bukanlah satu kebenaran bagi seseorang individu sekiranya tidak melalui pengalaman tersebut.Read More »

Refleksi Lockdown 13


Hari ini hari ke 13 perkongsian Lockdown saya. Saya masih ingin menyentuh tentang RASA. jika kehidupan yang kita kita lalui tidak beres dan tidak seperti yang diimpikan ada sesuatu yang utama berada di dalam diri yang perlu diubah iaitu RASA.

Bagaimana keadaan dan situasi kehidupan dunia dalaman kita boleh ditentukan dengan RASA dan pembuktiannya pula adalah TINDAKAN..Read More »

Refleksi Lockdown 12


 

Hari ini adalah hari ke 12 perkongsia Lockdown, semalam  pihak MKN mengumumkan lanjutan PKP dalam tempoh 2 minggu lagi. Saya tak ada komen untuk semua ini, cuma apa yang saya boleh nyatakan kita tidak dapat mengubah apa yang berada di luar diri, tetapi kita dapat mengubah apa yang di dalam diri kita.

Kerana kunci kehidupan masing-masing kita sendiri yang pegang. Buatlah pilihan yang terbaik bagaimana untuk menghadapi keadaan ini dengan hati dan fikiran yang bebas.

Dan dari semalam datang gerak hati untuk bercerita tentang ‘ KEMBALI KEPADA ASAS. Ya, tentang asas kehidupan.Read More »

Refleksi Lockdown 11



Hari adalah hari ke 11 perkongsian refleksi saya. Semalam saya ada menjelaskan dari mana datangnya sistem kepercayaan dan hari ini BAGAIMANA sesuatu kejadian atau tindakan itu membentuk sistem kepercayaan.

Pertama jika sesuatu perkara yang berlaku itu MEMBERIKAN KESAN PADA EMOSI. Satu situasi yang berlaku pada salah seorang klien saya, beliau sentiasa tertipu dengan skim cepat kaya, duit yang dilaburkan juga sentiasa tidak mendapat untung, yang terbaru dia tertipu dengan skim hibah yang katanya dia memberikan pinjaman tetapi ketika saya melakukan terapi kepadanya dia tidak sempat mendapatkan wang modal pun apa lagi keuntungan dari pinjaman yang diberikan dalam jumlah yang agak besar.

Read More »

Refleksi Lockdown 10


Hari ini adalah hari ke 10 perkongsian lockdown saya. Semalam saya akhiri perkongsian saya dengan pertanyaan “apa yang perlu di ubah sekiranya ingin perbaiki kehidupan .

Apa yang perlu diubah ialah sistem kepercayaan kita. Ya, kehidupan yang kita lalui sekarang adalah Mengikut apa yang kita percaya. Jika ALLAH telah bekalkan satu alam semesta untuk melayani kita sebagai khalifah, tetapi kita percaya dan melihat kehidupan sesuatu yang terbatas, kehidupan yang kita lalui pasti terbatas.

Walau di dalam kitab suci Al-Quran mengatakan berkali-kali tentang ALLAH menjamin rezeki bagi setiap makhluknya dan rezeki yang disediakan di dalam dunia ini berkelimpahan dan tidak terbatas tetapi jika kita percaya rezeki itu sempit dan terhad kehidupan dan rezeki kita juga terhad.

Mengapa ramai yang rajin tadabbur Quran, tetapi kehidupan tetap tidak mengikut apa yang diajar oleh Al-Quran, kerana ia masih belum membentuk sistem kepercayaan. Ramai yang menghadiri kelas dan membaca buku motivasi tentang kekayaan tetapi ada yang masih tetap tidak kaya-kaya kerana ianya masih belum membentuk sistem kepercayaan.

Dari mana sistem kepercayaan seseorang itu terbentuk? Ianya terbentuk MELALUI PENGALAMAN sejak kita masih lagi berada di dalam kandungan ibu , kenyataan ini mengikut pengalaman saya melakukan terapi.

Mengapa saya berani mengatakan sistem kepercayaan sudah terbentuk sejak bayi berada di dalam kandungan lagi? Kerana saya melalui pengalaman tersebut secara personal dan saya menemui beberapa klien yang saya telah bantu dari kesengsaraan hidup akibat dari kepercayaan yang terbentuk dari sejak dalam kandungan lagi,

Jadi pengalaman kita sejak berada di dalam kandungan, kemudian dilahirkan telah membentuk sistem kepercayaan akhirnya membentuk kehidupan yang sedang kita lalui sekarang.Read More »