Refleksi kehidupan 40


Perkongsian refleksi kehidupan 40, sesiapa jua yang datang dalam kehidupan, kita sendiri yang menentukan. Jika anda memiliki perniagaan anda sendiri yang menentukan siapa pelanggan yang hadir dan membeli produk anda.

Hal pertama yang perlu dilakukan adalah menguruskan vibrasi energi diri. Anda sendiri yang menentukan siapakah pelanggan anda, bagaimana keadaan dan sikap pelanggan yang bakal membeli produk anda melalui vibrasi diri yang anda pancarkan.Read More »

Refleksi kehidupan 39


Perkongsian refleksi kehidupan 39, kehidupan yang kita miliki ketika ini sangat berkelimpahan . DIA yang Maha Besar, Maha Kaya dan Maha Berkelimpahan telah menyediakan segala-galanya untuk kita.

Ramai yang tahu tentang apa yang dimaksudkan dengan keberlimpahan tetapi kebanyakan hanya tahu tetapi tidak memahaminya.Read More »

Refleksi kehidupan 38


Perkongsian refleksi kehidupan 38, baru berkesempatan untuk berkongsi refleksi untuk hari ini.

Seorang penulis yang hebat, menuliskan karyanya yang agung bukan untuk dikagumi orang lain tetapi untuk kepuasan diri sendiri.

Seorang pelukis yang menghasilkan karya lukisan yang hebat bukan untuk dikagumi orang lain tetapi untuk kepuasan diri sendiri.Read More »

Refleksi kehidupan 36


Perkongsian refleksi kehidupan 36, seseorang pernah berkongsi cerita tentang dirinya yang sering dijadikan kambing hitam. Katanya orang lain disekitarnya yang membuat masalah tetapi dirinya yang dipersalahkan. Malah ianya berlaku berulangkali. Mengapa situasi ini berlaku pada dirinya?

Sebenarnya punca situasi ini berlaku bermula dari dalam diri sendiri. Kena ingat kembali, apa pun kejadian yang berlaku di luar diri mencerminkan apa yang berlaku di dalam diri.Read More »

Refleksi kehidupan 35


Perkongsian refleksi kehidupan 35, ramai orang yang terbelenggu oleh masa lalu mereka. Dari luar mereka kelihatan baik-baik sahaja, tetapi di dalam jiwa mereka menderita. Adakala kegembiraan yang terjadi pada saat ini hanya dipandang dengan pandangan yang kosong dan hati yang hampa.

Mereka membina tembok-tembok perlindungan diri , menutup rapat-rapat hatinya yang rapuh agar tidak terus dilukai.Malah mereka sentiasa menahan rasa sakit yang tidak mampu dirawatnya sendiri. Dan akhirnya luka itu semakin membesar dan makin menyakitkan hatinya. Mereka menderita dan tersiksa, tetapi tidak tahu bagaimana jalan keluarnya.Read More »

Refleksi Kehidupan 34


Perkongsian refleksi kehidupan 34, apa jua yang kita lakukan pasti ada risikonya. Malah menjadi kaya juga ada risikonya.

Risiko menjadi orang kaya adalah memberi dan terus memberi, berbelanja dan terus berbelanja, malah adakalanya kita perlu berbelanja untuk orang lain. Kerana mereka yang sentiasa memberi dan berbelanja tanpa rasa takut adalah mereka yang sudah memiliki kesedaran kekayaan.

Jika ingin hidup dengan kesedaran kekayaan mengikut fitrah kehidupan yang sebenar, sikap inilah yang perlu dipupuk dalam kehidupan iaitu sentiasa memberi tanpa rasa takut dan bimbang akan kekurangan.Read More »